– with Bubu 🐳

View on Path

Advertisements

Hari Minggu Yang Artsy

Libur Minggu ini saya habiskan buat main bentar bareng partner in crime saya, ngeliat pameran karya temen-temen di Ubud. Yak, main bentar kali ini, agak-agak artsy gituh kesannya..(padahal gak ngerti-ngerti amat masalah seni.biar gaul ajah)

brang-cut…

Pagi saya udah jalan buat ketemuan di meeting point yang udah ditentuin. nunggu bentar karena saya yangg duluan nyampe, sambil cek-cek medsos sambil nunggu, dan chat di group whatsapp bikin nunggu, jadi gak membosankan. Gak berapa lama, akhirnya temen saya datang juga. Beli cemilan dan minuman buat bekal diperjalan dulu biar gak kelaperan. Perjalanan yang menempuh jarak 33Km dan membutuhkan waktu sekitar 1 jam 14 menit menurut info peta digital.

Jarak yang akan kita tempuh buat perjalanan kita kali ini.

Sesuai perjanjian, temen saya pokoknya gak mau nyetir ke Ubud. Ok, akhirnya saya yang pegang kemudi kali ini, bolak-balik nyetir demi trip-trip singkat yang ciamik kayak gini, boleh lah….

Sumringah amat yang mau jalan-jalan

Karna kita udah punya rencana juga buat sore harinya, makanya kita pacu kendaraan dengan kecepatan kebut-kebut dikit lah..

Cerita-cerita lah sepanjang perjalanan, sambil dengerin tembang-tembang lawas di radio yang salah satu teman kita jadi penyiar di sana.

Perjalanan itungannya sih lancar jaya,masih ngikutin petunjuk peta digital. Lihat pemandangan kota,menuju jalan batu bulan, tapi..anjaayy…macett vroohh, mau masuk jalan batu bulan aja udah macet! Jalan ini kalo dah weekend apalagi hari minggu,bakal panjang antriannyakarena banyak bus-bus pariwisata yang menuju Ubud via jalan ini, singgah di toko oleh-oleh. Putar balik menuju bypass Ida Bagus Mantra adalah pilihan bijak, cihuyyy jalanan lancar jaya…sambil iseng bikin instastory. Nemu lampu merah pertama,kita belok ke jalan Guang yang jadi jalur alternatif ke Ubud, cepet banget nyampenya kalo via jalan ini, sekejap mata udah nyampe deh di daerah Sukawati. Tinggal dikit lagi nyampe deh…

ROAM

YEAAAYY……

 

 

 

 

 

 

Nyampe juga akhirnya…. Di tempat pameran. Tempat ini sebenernya coworking space buat para digital nomad dan disediakan penginapannya juga. Pameran ini dibuat dengan konsep, para seniman mengambil alih semua ruang di Roam menjadi “galery” mereka.

Take Over
Artwork The Take Over doc; organizer

Pameran yang diadakan selama satu bulan ini menampilkan karya-karya dari seniman lokal Bali. Beberapa diantara seniman-seniman yang ikut pameran ini, adalah teman-teman saya, untuk mendukung mereka agar terus berkarya, saya datang untuk melihat karya mereka.

Aswino Aji X Vastro

karya bareng penggabungan seni lukis dan Fotografi. Aswino Aji yang yang pelukis merespon karya foto dari Vicky seorang photographer, menghasilkan karya apik diatas media kayu. Kejelian Aswino Aji dalam merespon karya foto milik Vicky, membuat mood sendiri untuk foto-foto yang direspon. Karya masing-masing seniman bisa kamu kepo-in di instagram mereka @vastro dan @imadeaswinoaji

 

 

 

Myra Juliarti

Fashion designer teman saya ini, sudah memulai karir di dunia fashion sudah cukup lama. Setelah beberapa kali bekerja dengan fashion designer di Bali, akhirnya dia membuat brand sendiri.

 

 

 

Karya Myra kali ini, menampilakan karya dalam paduan media kain dan cat. Garis-garis yang dibuat seolah jahitan baju membuat karya ini menjadi unik tanpa meninggalkan kesederhaannya. Kalau boleh saya terjemahkan, karya ini sebagai respon atas kepalsuan manusia diatas kehidupan yang polos sebagai kanvasnya (ciyeeehhh…sok banget deh ah…). Kamu juga bisa stalking hasil design baju dari Myra dan brandnya  melalui media sosialnya

perjalanan yang yang lumayan lama ditambah belum sarapan, membuat perut kami berontak. Karena sekalian janjian juga sama temen yang tinggal di Ubud dan udah lama banget gak ketemu, akhirnya makan bareng lah kita di warung langganan doi yang jaraknya cuma selemparan kolor dari Roam.

p_20170723_130245_vhdr_auto.jpg
Nasi dan mie yang digoreng bareng khas kota Magelang

Kalo kamu nyari warung makan di Ubud yang gak ke-bule-bule-an Warung Mendez adalah tempatnya, walaupun ada menu masakan barat dan asia, tapi percayalah, masakan Indonesia di sini enak banget. Dan yang wajib kamu cobain di sini adalah kunir asem buatan rumah yang juga dijual di sini, seger banget diminum siang-siang.

Kelar makan berat, takut ngantuk, mengingat perjalanan pulang masih panjang, dan ada satu event lagi yang kudu disambangi. Pas banget warung kopi dan galery yang juga milik Aswino Aji salah satu seniman yang ikut pameran lagi buka. Mampirlah kita buat meneguk segelas kopi pembangkit jiwa dan raga.

Ego Shop dan Sika Gallery

P_20170723_140429_vHDR_Auto

Tempat ini selain menjual barang-barang handycraft dari seniman-seniman urban, ada juga galerinya juga, yang diperuntukkan buat display karya-karya kontemporer.

 

Yuk

 

 

This slideshow requires JavaScript.

segelas kopi ludes sudah, saatnya melanjutkan perjalanan. setelah tanya-tanya rute yang disarankan untuk menghindari macet, karena kalo dari Ubud menuju Denpasar sore hari pasti macet. Kita pilih jalan alternatif  dari Sika gallery yang terletak di J.Raya Sanggingan menuju Sukawati via Jl.Kedewatan. Pulang melewati jalur saat kita berangkat tadi pagi via Jl.Guang dan bypass I.B Mantra keadaan jalan membuat kami sumringah, tapi… saat masuk bypass Sanur, sepertinya nasib kami berjodoh dengan macet yang tak bisa dihindari. Yaudah, terima nasib ajah.. :))

Dengan sabar kami melalui jalananan yang macet ini, berharap segera sampai di pintu tol Bali Mandara, berharap bisa menikmati sunset diatas tol, syaelaah sok romantis banget.

Sunset di tol Bali Mandara
lumayan lah dapet sisa-sisa sunset…

Mari Menuju Pamaran Selanjutnya

Ya ampooon, punggung dah mulai pegel, tapi semangat tetap membara buat ngelanjutin perjalanan ke event temen yang satu lagi. Dari satu pameran, ke pameran karya, kita bakal menemukan keunikan masing-masing. Kalo yang di Ubud, menurut saya, karya-karya yang ditampilkan lebih “sendu” , kalo yang ini, beberapa artistnya saya juga kenal, dan mereka dari dulu sudah dikenal di scene-scene dance underground Yogyakarta.

Gentur 23 Countdown

yeassshh….. (terdengar nyebelin ye…)

Kalo kemarin kamu sempet dateng juga ke opening party-nya pasti kamu juga ngerasain keseruan disana, berasa banget “urban vibe” dari pameran ini. Mulai dari karya yang dipamerin, live musik digital yang dimainin dan crowd yang ada di sana. Tempat pameran ini sebenernya villa, akomodasi yang juga kamu bisa sewa permalam melalui online booking website, nah untuk harga per malamnya, sila ceki-ceki sendiri lah ya…, nama tempat ini, Villa 23, Jl.Kayu aya 117x Gg.Inti Kulit,Seminyak,Badung-Bali.

yuk main bentar ke dalem….

P_20170723_202701_vHDR_Auto

Masuk pintu utama, kamu langsung disambut dengan karya dari Gentur dengan garis hitam putihnya, Gentur secara konsisten menampilkan karya dari materi materi dasar, warna dan garis. Serie karya nya bercerita tentang perjalanan menemukan belahan jiwa (ini terjemahan saya sendiri atas karya Gentur). kamu bisa sambangi karya-karya Gentur dan artwork nya via media sosialnya juga

H.I.A
Anjiirrr….foto ala-ala IGers gituuhhhh…..

yuk lah, lanjut…

Ichan Harem

Dengan gejolak darah mudanya, dan kenakalan imajinasi, Ichan menampilkan karya yang menurut saya unik banget, dan bener-bener karakter Ichan yang “nakal”

Jajaran foto-foto pahlawan nasional Indonesia berjejer di tembok, kita pasti hapal mampus, nama-nama pahlawan nasional yang dalam pigura-pigura itu, tapi disinilah kejahilan imajinasi Ichan, semua pahlawan itu ditampilkan dengan wujud yang urban dengan fashion anak muda kekinian, aslik, senyum-senyuk sendiri ngeliatnya. Kepoin deh media sosial doi, karya-karya lainya juga diupload disana.

 

 

This slideshow requires JavaScript.

Ada juga karya dari seniman luar yang ikut juga dalam project pameran ini. Sesekali main bentar liat pameran, juga asik looh, kalo lagi bosen traveling… lumayan, hidup kamu jadi nyeni dikit lah….. 🙂

beberapa karya dari seniman lainnya saya tampilkan di slide show di bawah ini ya…, jangan sungkan buat ninggalin jejak di kolom komentar postingan ini. Biar bisa saling berkunjung. Ingat, silahturahmi memperpanjang usia, usia blog kita maksudnya, biar semnagat terus menulis…..

ciaoooobelaaaa…..

 

 

This slideshow requires JavaScript.

Makan Seafood Murah Meriah Di Pantai Kedonganan Bali

Ciamik….ketemu lagi dengan akhir pekan. Bulan July di Bali adalah saat paling syahdu, angin dingin dari Australia berhembus sampai ke Bali, sepoy-sepoy bikin adem dan enak buat main bentar ke Bali, yuk!!

Akhir pekan di Bali gak lengkap rasanya kalo dihabisin tanpa melihat matahari terbenam. Rencana makan seafood yang udah disusun akhirnya bisa direalisasikan.

yuhuuu….., makan ikan segar hasil tangkapan nelayan, sambil menikmati sunset dan nge-beer udah ada di kepala kami saat perjalanan menuju ke tempat makan. Kalo kamu biasanya makan seafood di restoran yang cukup menguras kantong, nih saya kasih referensi lain, buat kamu yang doyan makan seafood dengan porsi besar dan ikan yang dijamin segar bugar, yuk tancap…..

Sketch-dalam-mobil
Perjalanan menuju Pantai Kedonganan. Sketch ala-ala saya yang masih belajar banget.

Jarak yang gak terlalu jauh dari rumah, bikin perjalanan menuju tempat makan tidak terlalu melelahkan. Sambil dengerin playlist dari spotify  saya dengan lagu-lagu  chill kesukaan, bikin perjalanan makin asoy. Gak butuh waktu lama, sampailah kita di Pantai Kedonganan, sebenranya tujuan utamanya bukan ke pantai ini, tapi ke Pasar Ikan Kedonganan, pasti kamu heran, mau makan ikan, ngapain mesti ke pasar? nah, ini dia yang akan saya kasih tau ke kamu. Sebenernya baru sedikit orang yang tau kalo di Pasar Ikan  Kedonganan, kamu juga bisa makan seafood ala restoran-restoran seafood di daerah pantai Jimbaran yang terkenal menguras kantong.

Menuju kesini, kamu tinggal masukakan aja lokasi Pantai Kedonganan di kolom destinasi google map dan ikuti petunjuk dari peta digital itu. Lokasinya masih di kawasan Jimbaran. Saran buat kamu yang mau kesini, sebaiknya sebelum jam 5 sore kalo gak mau kejebak macet, karena bakal banyak bis-bis wisata juga yang menuju ke Pantai Kedonganan buat bawa tamu-tamu mereka, makan di restoran seafood yang juga banyak di pantai ini, jangan ampe salah, tujuan utama kita adalah Pasar Ikan Kedonganan.

P_20170722_175740_vHDR_On
tuh, bis-bis yang udah nangkring, dan ini satu-satunya jalan menuju Pasar Ikan Kedonganan

Setelah melewati deretan bis yang mangkal kayak di terminal, akhirnya sampai juga..,

selamat datang di Pasar Ikan Kedonganan….

P_20170722_180431_vHDR_On

Buat kamu yang bawa mobil, disediakan tempat parkir juga di sini, tapi terbatas, makanya kudu lebih awal kalo mau kesini. Kalo kamu kesini naik sepeda motor, lebih gampang dan parkirannya banyak. Jam 4 sore sudah ada di lokasi, adalah waktu yang saya saranin buat kamu, kalo gak mau kejebak macet. Selain itu kamu bisa foto-foto dulu, buat stok social media kamu, banyak banget objek yang bisa kamu ambil di tempat ini. Kalo udah bosen foto-foto, kamu bisa langsung menuju pasar.

Uniknya makan ditempat ini, kamu pilih dan beli ikan dan makanan laut lainnya yang kamu suka, tawar-menawar dengan penjual, terus bawa deh ke tempat pembakaran ikan, cuma bayar biaya bumbu dan jasa pengolahan saja. Harga yang dikenakan untuk membakar ikan dan dibumbui dengan saus saus khas ikan bakar Jimbaran sekitar IDR 20.000 saja. Untuk biaya lainnya tergantung bahan yang kamu punya mau diolah apa, misal, kamlo kamu beli cumi, dan mau dibikin cumi goreng tepung, ada harganya sendiri, yang pasti murah banget lah.

 Menurut saya, ini pengalaman yang kudu banget kamu coba, kalo pas lagi berkunjung ke Bali. Biar liburan kamu lebih variatif dan gak kayak orang-orang kebanyakan, dan gak cuma orang lokal aja yang makan disini, turis-turis dari luar negri juga banyak yang makan di sini, mungkin mereka juga tau dari blog-blog traveler yang sudah ngerasain uniknya makan di sini. Daripada kesitu lagi-ke situ lagi, mending cobain deh serunya makan di sini.

Abis dapet ikan-ikan segar yang bakal jadi santapan malam ini, kita bawa deh ke tempat pembakaran,sambil nyari meja yang semakin terisi penuh sama pengunjung yang juga datang kesini.

Sambil nunggu ikan-ikan itu selesai dibakar dan dibumbui, mending jalan-jalan dikit ke pantai, sambil foto-foto…..tapi jangan sampai meja kalian diambil sama pengunjung lain, kesini bagusnya rame-rame biar seru dan ada yang jagain tempat. 🙂

P_20170722_182417_vHDR_On
Jukung-Bali
P_20170722_182029_vHDR_On
Sunset-Pantai-Kedonganan

Selesai foto-foto, ikan bakar pun sudah siap di meja. Jangan kuatir, disini juga disediain tempat buat cuci tangan. Di sekitar tempat pembakaran ikan, juga ada penjual-penjual makanan pendamping ikan bakar looh. Kalo kamu doyan banget sama pete dan terong, bisa kamu dapetin dengan mudah di sini, dan pastinya murah meriah, pete satu renteng cuma IDR 4000 ajah.

Ikan bakar, pete dan terong.
Mantap Bangetttttttt

Dengan porsi segini banyak, kamu bisa makan dengan teman kamu 6 orang, tinggal pesen nasi dan minuman ajah. Sambal udah termasuk paket bakar ikan. Kalo kamu pernah ngabisin duit sejuta lebih, di restoran seafood di Pantai Jimbaran dengan teman-teman kamu, disini, untuk makan nikmat sebanyak ini, kami hanya merogoh kocek sebesar IDR 200.000 diluar biaya membeli ikan, kalo ama minuman dan beer dan segala macem, paling cuma abis sekitar IDR 500.000 buat 6 orang. Muraaaaaahhh bangetttttt kaaaaaaaan. udah gitu porsinya luar biasa. bener-bener makan besar.

Selesai…. Perut kenyang, jadi bego ahahha. Waktunya pulang karna  badan udah nyaru sama bau asap pembakaran ikan, tinggal mandi, trus ,molooorzzzzzz…zzz…

eits…., ntar dulu… , satu lagi oleh-oleh buat kamu.

saat matahari menghilang, jejak-jejak kenangan selalu datang

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catper ini. Jangan lupa untuk meningglakan jejak dan dibagikan ke temen-temen kamu ya…, tabik.

Liburan Seru Di Timur Pulau Dewata

Hari Sabtu Nanti Mau Ke Mana?

Yak, hari ini emang dinantikan banget sama semua orang (yang 5 hari
kerja,maksudnya). Pas banget, Sabtu ini kalo kamu belum ada rencana buat berpetualang, mungkin cerita saya beberapa waktu lalu,mengekplorasi bagian timur pulau dewata, bisa jadi referensi kamu.

yuuuks, main bentar…..

Dari rumah berangkat jam 7 pagi, karena kita harus nyiduk 1 teman
dulu, biar asyik.

karena perjalanan agak jauh, jadi perbekalan cemilan kudu banyak. 2
teman di kursi depan nggosip, saya…..,
sibuk ngemil.

 

cemilan-main-bentar
cemilan penunda kelaparan

Belom kena kopi,mood agak-agak ngaco. Jadilah kita nyari kopi di perjalanan, biar sah, kita memulai explorasi ini

 

Tengok kanan-tengok kiri. Demi secangkir kopi,akhirnya nemu juga tempat yang lumayan ciamix buat foto, sekalian ngopi (lah, salah tujuan utama)

 

candidasa
akses masuk ke resto yang instagram-able

 

kopi-main-bentar
Pisang goreng,caffein,nikotin. Formula yang pas buat memulai pagi.

Lotus Bungalow

Tempat ini cukup instaworthy buat kamu sambangi atau bermalam,kalo kamu lagi jalan-jalan ke daerah Karangasem.

kopinya sih gak terlalu enak, tapi karena pemandangannya yang
ciamix, lumayan ketutup lah.

 

 

Lotus-Bungalow-Candidasa2Lotus-Bungalow-Candidasa

markila…!!
mari kita lanjooot

7 Pura

Tibalah saya dan teman-teman ke lokasi pintu masuk pura. ganti baju sebentar karena syarat untuk masuk pura harus bersih dan memakai sarung, jadilah kita gantian ganti baju di mobil. Streching sebentar, melemaskan otot dan menyiapkan diri buat naik tangga=tangga aduhai itu. 7 Pura yang rencananya akan kita sambangi (kalo kuat).

 

 

IMG-20161120-WA0023
niatnya sih mo sok-sok pura hoping gitcyuhhhh…

Siap-siap aja buat betis dan pantat yang semakin kencang. Tangganya banyak banget yang harus dilewatin. Lumayan lah itung-itung olaha raga yeeekaann……

 

 

 

Penataran-Pura-Lempuyang
Pliss kalo kesini bawa kain yang bener ya….,jangan kain pantai..

 

Ini adalah gerbang pertama buat ke Pura Lempuyang, and yunowaat…. ini adalah gerbang yang instagram-able banget. kamu boleh cek deh di instagram berhastag #bali, pasti bakal nemu foto kayak gini…

penataran-pura-lempuyang

Pura-lempuyang-karangasem-bali

langit agak-agak mendung, tapi tak membuat niat kami jadi urung.

syaelah…

Lanjut ke pura berikutnya, lumayan jauh sih kalo jalan kaki.Jadinya kita putuskan buat naik owjek. Lumayan mahal juga sih, 20 ribu rupiah, ongkos 1 kali jalan.

ojek-wisata-pura-lempuyang
yaudah lah ya…daripada pegel yeeekaaan…..

 

Pura Telaga Mas (yang tak kesampaian)

sampai di parkiran, kita harus naik turun tangga lagi.

Lelah??

Tentu tidak, demi menikmati hari libur, lelah, tak ada di kamus kami. Pohon rindang,udara segar,pemandangan yang menyejukkan mata.

Owwhh.. amboi nian..

Naik…..↑ Turun….↓ Naik lagi…..↑ Turun lagi↓

↓ Naik lagi…..↑ Turun lagi↓

↓ Naik lagi…..↑ Turun lagi↓   anjaayyy..lama-lama PEGELLLL JUGAAAAAA

akhirnya, kita berhenti di warung, demi dahaga yang tak tertahan .Uwhhh..sebotol cola penghilang dahaga, mengalir sempurna di tenggorokan.

adeeeem…

Aslik!! ngos-ngisan banget. Udah naek turun gak nyampe juga,dan langkah kami terhenti. sebelum masuk area pura, sudah diingatkan sih, bakal ada banyak monyet di perjalanan menuju ke pura ke dua. Dan benar pemirsa, kita ketemu monyet gede banget.

parno…

akhirnya kita capcus balik,mengingat masih ada tempat lain yang harus kita sambangi.

akhirnya ya….foto-foto (lagi) ajah.

IMG-20161119-WA0008

 udah gak kuat buat naik tangga. Akhirnya kita nyerah, dan menuju ke destinasi berikutnya.

Taman Ujung

Setelah puas mendapatkan foto-foto yahud di pura, perjalanan kita lanjutkan menuju Taman Ujung.

Edun,laparrr parah.

Eniwei, kalo mau kesini,mending bawa perbekalan makan yang memadai deh. Jarang banget ada resto atau warung makan di sekitar pura. Kalo yang jual pop mie mah
banyak. tapi mana cukuup….

NASIIII….MANA..NASIIII…!!

Akhirnya,nemu juga tempat makan yang pas,setelah nahan lapar selama
perjalanan.

Pasar Senggol Kota Amlapura.
yeaay!!

Gulai dan sate ayam pun mengganjal perut lapar kami, dan harganya murah meriah.
sepiring ketupat, sepiring gulai, dan 7 tusuk sate ayam, cuma 20 ribu
pemirsa. es campur disini, cuma 5 ribu rupiah saja. Perut kenyang, hati senang….yuk lanjut!!

Tak perlu waktu lama, buat mencapai Taman Ujung. Kurang lebih 30 menit, sampailah kita..di tempat kediaman raja pada jaman dulu.

raja-karangasem
foto diambil salah satu pigura-pigura yang berisikan dokumentasi sejarah Taman Ujung

Taman Ujung Soekasada dibangun pada tahun 1901 dengan nama kolam Dirah, artinya kolam tempat pembuangan, bagi orang yang menguasai ilmu hitam. Kemudian pada tahun 1909, raja Karangasem memerintahkan seorang arsitektur Belanda, bernama Van Den Hentz dan arsitektur orang Tiongkok, bernama Loto Ang, untuk mengembangkan kolam Dirah, menjadi tempat peristirahatan Raja Karangasem (https://www.rentalmobilbali.net/taman-ujung-karangasem/)

 

Taman Ujung udah jadi spot yang common banget buat para fotographer ngambil foto prewed. Oh iya, buat masuk ke area ini, kita harus membayar tiket masuk sebesar IDR 20.000 per orang, kalo warga sekitar Taman Ujung sih gratis tiket masuk.

tman-ujung-soekasada

Ini adalah spot, yang juga paling banyak beredar di dunia maya, buat mencapai tempat ini, ada anak-anak tangga lagi yang musti kamu pijak dengan nafas ngos-ngosan,fiuuh.

Tapi sepadan kok sama view dan stok foto buat di media sosial selama seminggu :))

This slideshow requires JavaScript.

it’s wraped!!

 Puaaass, punya stok foto banyak,dan hari sudah semakin sore. Kita

putuskan untuk pulang. Perjalanan yang menyenangkan,balik menuju kota Denpasar, dengerin lagu-lagu chill out,ditambah sunset yang keliatan sedikit diantara awan mendung.

Perfecto!!!

Naik Kereta

Ketika hidup lebih indah di atas rel.



Naik kereta api…

tut…tut…tut…

Siapa hendak ikut

Ke Bandung,Surabaya

Bolehlah naik dengan percuma

Ayo kawanku cepat naik

Keretaku tak berhenti lama…

Ah, indahnya lagu masa kanak-kanak itu, menghanyutkan ingatan saya pada masa kecil dulu, bepergian dengan kereta, pindah dari satu kota ke kota lainnya, bersama orang tua saya dan kakak saya. Kenangan, ya…,banyak kenangan hidup yang kita lewati bersama moda transportasi publik ini. Cerita-cerita yang indah buat dikenang saat kita naik kereta. Sekarang naik kereta udah beda banget rasanya, jauh lebih nyaman. Pelayanannya pun sudah lebih maju sekarang, penumpangnya lebih tertib. Dan sekarang bisa beli lewat aplikasi!!

Traveloka-Sekarang-Ada-Tiket-Kereta-Api

Berbeda waktu saya kuliah dulu sekitar 10 tahun yang lalu (ahhahaha ketauan deh umurnya). Penumpang berebutan masuk gerbong, penumpang bodong (tanpa tiket) yang ikut naik, dan main kucing-kucingan sama petugas pemeriksa tiket. Tempat duduk yang tak sesuai tiket dan toilet yang pesing menjadi gambaran naik kereta jaman itu. Tapi kalo sekarang, wuiihh..pengen rasanya kemana-mana naik kereta, saat naik pesawat harus terburu-buru dan tiketnya yang kadang gak sesuai budget. Kereta api lah menjadi penyelamat buat budget traveler kayak saya 😀

Pengalaman dan pengetahuan baru biasanya saya dapetin di kereta, bertemu dengan orang yang sama sekali kita gak kenal, saling bertukar pengalaman dan cerita apa saja.  Enaknya naik kereta, kita gak akan bosen, pemandangan sepanjang perjalanan yang aduhay dan bisa jalan dari satu gerbong ke gerbong yang lain (gerbong hoping, kamu pikir party aja yang bisa hoping) bikin naik kereta jadi hal yang menyenangkan. Kalo kamu masih belom yakin, kenapa pelesiran naik kereta itu sesuatu yang menyenangkan, nih saya kasih 5 alasan kenapa rail trip itu azeeeiigg….

Banyak cerita-cerita seru saat kamu memilih naik kereta kayak Irfan Hasuki yang cerita pengalamnnya naik kereta ke bandara termodern di Medan. Cerita ragam pemandangan yang dia dapetin selama dia naik kereta menuju bandara. Naik kereta itu romantis, pergi berdua tanpa banyak rencana, tinggal capcus beli tiket kereta dari aplikasi pemesanan tiket online. Tinggal klik, bayar gak pake lama, langsung deh plesir nan romantis bedua. Kayak cerita temen saya, Yeye, yang plesir sekalian mudik ke Bali dari tempat tinggalnya di Pulau Jawa. Penat, tinggal kabur aja bareng temen-temen kamu ke kota terdekat, pariwisata di Indonesia lagi berkembang banget, setiap kota berlomba buat menjadikan kotanya sebagai destinasi wisata. Gak butuh  lama-lama buat pelesiaran, cukup ngabisin weekend kamu dan menjauh dari leptop, email dan tetekbengek hari kerja yang bikin kamu buntu, main bentar ajah…..

baturadenbanyumasyoshiewafa-blogspot-com
sumber; ragamtempatwisata.com

Purwokwerto, kota kecil di tengah pulau jawa ini, bisa jadi tujuan kamu buat ngabur dari riuhnya dunia, aiihh syedaaaph…. bisa kamu tengok juga nih tips dari Kompas, buat ngabisin weekend kamu di Purwokerto  tinggal ambil ransel kecil, bawa baju gak usah banyak-banyak…langsung capcus!!!!  sambil nyimak ceritanya Agus Supriyatna dengan catatan perjalan doi dari Jekardah ke Puertorico, ahahay Purwokerto maksudnyaaah…

Masih hapal di luar kepala lagu Naik Kereta masa kecil dulu, kalo yang lupa nadanya, coba cek-cek di youtube pasti bikin kamu keingetan pengalaman masa kecil kamu. Lagu memang jadi temen yang asik buat perjalanan kamu pas traveling sendirian, saya yakin, pasti kamu punya playlist lagu-lagu traveling kamu di henpon atau di pemutar musik digital yang kamu punya. Kalo saya, ada satu lagu yang lagi saya suka banget punyanya Adhitia Sofyan, Musisi idola saya. Naik Kereta Saja, dari album terbarunya, 8 tahun. Bercerita tentang pilihannya naik kereta, saat langit tak lagi bersabat, mungkin karena raga yang menua, bikin naik kereta menjadi pilihan teraman dan ternyaman buat dia. Jangan gitulah masbro, situ gak tua-tua amat lah…. :))

Cover Album 8 tahun Aditya Sofyan

Owhhh iya, mau tau dong, lagu-lagu yang ada di playlist kamu kalo pas lagi traveling? komen di box reply di bawah ini ya, saya tunggu…, beneran nih…

yuk…, main bentar…